Peringatan Bom Kasus Bom di Jatim ala Aktivitas di Gresik: Terpenting Jaga Persatuan dan Kerukunan

oleh

Uri.co.id| GRESIK – Aktivis Pegerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Cabang Gresik menggelar refleksi tragedi pengeboman di Surabaya yang sudah setahun silam.

Aktivis PMII Gresik Moh Sholihul Fikri mengatakan bahwa kegiatan refleksi mengenang tragedi bom di Jawa Timur untuk mengenang bahwa aksi kekerasan tidak akan menyelesaikan masalah, tapi juga dilakukan dengan musyawarah akan menemukan titik kesepakatan dalam menjaga persatuan dan kesatuan antar umat beragama.

“Sehingga tidak ada pentingnya untuk menyelesaikan perbedaan di Indonesia dengan kekerasan. Sebab, yang dihadapi adalah sesama saudara sendiri,” kata Fikri, mahasiswa Universitas Muhammadiyah Gresik, Jumat (17/5/2019).

Dalm refleksi tersebut diikuti beberapa kampus yaitu yang terdapat pengurus PMII yaitu PK. PMII Matahari Terbit UMG (Universitas Muhammadiyah Gresik), PK. PMII Atas Langit Daruttaqwa, PK. PMII Akar Bumi Al Azhar Menganti, PK. PMII Qomaruddin IAI Qomaruddi dan bersama Formagam (Forum Masyarakat Gresik Pecinta Keberagaman).

Selama refleksi tersebut juga menyikapi Pemilu yang dikabarkan tidak puas oleh kinerja penyelenggara Pemilu, khususnya hasil Pilpres. “Pemilu sudah berlangsung dengan lancar dan aman. Tahapan demi tahapan sudah dilaksanakan. Mulai dari di TPS sampai rekapitulasi di Kabupaten. Semuanya berjalan sesuai tahapan.

“Sekarang ini kita sama-sama masyarakat yang ingin hidup damai di negara Indonesia. Maka harus mau menghormati perbedaan. Sebab, Indonesia ada berbagai suku dan agama,” katanya. ()

Komentar


Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!